Cara Membuat Anak Menjadi Penurut


Cara Membuat Anak Menjadi Penurut - Salah satu pertanyaan paling umum dari orang tua adalah: Bagaimana cara saya mendidik anak saya menjadi lebih penurut?
Sering menjadi pertanyaan tersebut, entah itu ibu yang anaknya masih bayi. Bahkan anaknya yang sudah dewasa agar anaknya menjadi lebih penurut.
Baiklah, kali ini kami akan menjelaskan bagaimana cara membuat anak menjadi penurut. Berikut penjelasannya.

Cara Membuat Anak Menjadi Penurut

cara membuat anak menjadi penurut
Anak-anak memiliki banyak hal dalam pikiran mereka, mulai dari uji sejarah perjalanannya hingga uji coba permainan. Orangtua bisa lebih memperhatikan mereka.
Aktifitas otak anak sangat peka, apalagi pada usia 6 tahun. Mereka merekam apa yang mereka lihat dan apa yang mereka pelajari. Baca Juga: Kiat Menciptakan Kebersamaan Penuh Kualitas Dengan Keluarga.
Jadi anak punya hal lain untuk dipikirkan. Mereka juga memiliki prioritas yang berbeda, dan mereka sama sekali tidak mengerti mengapa sangat penting untuk mematuhi perkataan orang tua.
Jika Anda penasaran bagaimana cara membuat anak menjadi penurut. Maka Beginilah caranya.

1. Jangan mulai memerintahnya sampai mendapat perhatiannya

Hubungkan SEBELUM Anda mulai berbicara. Sebagai gantinya, bergeraklah di dekatnya. cobalah untuk menyentuh dia dengan ringan.
Amati apa yang dia lakukan dan berinteraksilah dengan basa-basi dahulu dengan memberi komentar seperti: "Wow, lihat kereta itu!".
Penelitian otak menemukan bahwa ketika kita merasa terhubung dengan orang lain. Maka kita lebih terbuka terhadap pengaruhnya, jadi Anda memudahkannya untuk mendengarkan Anda.
Tapi Anda tidak memanipulasi hal tersebut, Anda harus mengakui rasa hormat terhadap apa yang penting bagi anak Anda. jangan sampai Anda memarahinya.
Tunggu sampai dia mendongak. Lihatlah matanya. Kemudian mulailah berbicara. Jika dia tidak melihat ke atas, pastikan Anda memiliki perhatiannya dengan bertanya "Bisakah saya memberi tahumu sesuatu?" Saat dia mendongak, mulailah berbicara.
Jangan kaget saat anak Anda mulai menggunakan teknik ini untuk menarik perhatian Anda sebelum dia mengatakan sesuatu kepada Anda. Dan jika Anda ingin dia terus mendengarkan, Anda harus mendengarkannya kembali!. Inilah istilah hubungan timbal balik.
Kadang orang tua, tidak ingin mendengarkan apa yang dibicarakan anaknya. Maka jangan heran anak juga tidak akan mendengarkan apa yang dibicarakan orang tuanya.

2. Jangan Memerintah Terlalu Berulang-Ulang

Jika Anda sudah pernah bertanya dan tidak mendapat respon, jangan mengulangi pertanyaan berulang kali. Jika Anda tidak memiliki perhatian anak Anda makaKembali ke Langkah Satu, di atas.

3. Gunakan lebih sedikit kata-kata

Sebagian besar orang tua kehilangan perhatian anaknya dikarenakan menggunakan terlalu banyak kata. Gunakan sedikit mungkin kata bila Anda memberi instruksi.

4. Lihat dari sudut pandangnya

Jika Anda sibuk dengan sesuatu yang Anda sukai, lalu pasangan Anda memerintahkan Anda untuk berhenti melakukannya. Lalu menyuruh Anda melakukan hal lain yang tidak menjadi prioritas Anda, bagaimana perasaan Anda?.
Seperti itulah yang terjadi pada perasaan Anak Anda.
Anak Anda tidak harus berbagi prioritas Anda, dia hanya harus mengakomodasi kebutuhan Anda. Dan Anda tidak harus berbagi prioritasnya, tapi akan sangat membantu jika Anda dapat mengetahui betapa dia ingin terus melakukan apapun yang dia lakukan. Dan apa yang dia sukai.
Cobalah berbicara terus terang dan lembut serta memiliki nada meminta tolong. Misalkan: "Saya tahu sulit untuk berhenti bermain Sayang, Bisakah saya membutuhkan bantuanmu, Saya butuh bantuan....."
Baca Juga: Cara Belajar Menyenangkan di Rumah.

5. Melibatkan kerjasama

Tidak ada yang mau mendengarkan seseorang yang memberi perintah seenaknya. Ini akan membuat suasana menjadi perlawanan.
Pikirkan bagaimana perasaan Anda saat seseorang memerintahkan Anda. Sebagai gantinya, jaga agar nada lebih lembut.
"Saya yakin kamu akan main setiap malam sayang! Tapi, bisakah kita masuk untuk Tidur supaya besok bisa main dengan senang lagi".

6. Tetap tenang

Saat kita kesal, anak-anak merasa tidak aman dan bisa jadi lari. Dalam usaha mereka untuk membela diri atau untuk melawan, mereka menjadi KURANG efektif mendengarkan, dan melupakan pembicaraan kita.
Jangan buang waktu dan energi untuk menguliahi mereka mengapa mereka tidak mendengarkan Anda. Itu hanya akan membuat semua orang lebih kesal, termasuk Anda.
Sebaiknya Tarik napas dalam-dalam, dan tetaplah tenang sepanjang waktu.

7. Mengatur rutinitas

Sebagian besar komunikasi orang tua terhadap anak-anak lebih banyak omelan. Tak heran anak tidak akan mendengarkan perkataan orang tuanya.
Semakin banyak rutinitas yang Anda miliki, semakin sedikit Anda harus otoriter kepada Anak Anda. Anda juga harus mengajarkan Anak Anda dengan lembut tentang rutinitas yang baik
Contohnya, seperti apa yang dilakukan anak-anak sebelum mereka meninggalkan rumah (sikat gigi, gunakan toilet, pak ransel, pasang sepatu, dll.). Jika Anda memotret anak Anda melakukan tugas ini dan memasukkannya ke poster kecil. Anak Anda akan belajar dari waktu ke waktu dan lebih bertanggung jawab atas apa yang harus dia lakukan. Dia akan memiliki keterampilan baru nantinya.
Anda dapat berkonsultasi dengan Dokter Anak di: ayahbunda.co.id Untuk mendapatkan konsultasi lanjutan.
Nah itulah di atas tips dan cara membuat anak menjadi penurut. Semoga Anak Anda menjadi lebih penurut dan semoga tak ada lagi kekerasan Anak dalam rumah tangga. #Save_Child


Share This:

Silahkan lihat artikel lainnya di bawah ini

Bacaan Pilihan

2 Responses to "Cara Membuat Anak Menjadi Penurut"

Jika Ingin Berkomentar, Dilarang Memasang Link Aktif atau Kode HTML Link aktif di Dalam Komentar. Anda dapat Memasang Link Aktif Dengan Setting Nama Komentar Sebagai Name/URL