Penyebab Gigi Keropos dan Cara Mencegahnya


Penyebab Gigi Keropos dan Cara Mencegahnya - Sudah menjadi rahasia umum bahwa gula adalah makanan yang buruk untuk gigi Anda, walaupun tidak selalu demikian.

Ketika filsuf Yunani kuno Aristoteles pertama kali mengamati bahwa makanan manis seperti buah ara lunak menyebabkan kerusakan gigi, namun tidak ada yang percaya padanya.

Tetapi ketika ilmu pengetahuan telah berkembang, satu hal yang pasti yang sudah ditemukan aris toteles bahwa gula menyebabkan kerusakan gigi.

Tapi sebenarnya bisa dikatakan, gula bukanlah pelaku sebenarnya. Namun penggunaan yang salah pada jenis makanan ini.

Untuk itu, artikel ini memerhatikan secara mendetail bagaimana gula mempengaruhi gigi Anda dan bagaimana Anda dapat mencegah kerusakan pada gigi.

Penyebab Gigi Keropos

penyebab gigi keropos dan cara mencegahnya

Banyak jenis bakteri yang berbeda hidup di mulut Anda. Beberapa bermanfaat bagi kesehatan gigi Anda, tetapi yang lain juga ada yang berbahaya.

Misalnya, penelitian telah menunjukkan bahwa sekelompok bakteri berbahaya tertentu menghasilkan asam di mulut Anda setiap kali mereka bertemu dan mencerna gula (1).

Asam-asam ini menghilangkan mineral dari enamel gigi, yang merupakan lapisan luar yang mengkilap dan melindungi gigi Anda. Proses ini disebut demineralisasi.

Kabar baiknya adalah air liur Anda membantu membalikkan kerusakan ini dalam proses alami yang disebut remineralisasi.

Mineral dalam air liur Anda, seperti kalsium dan fosfat, selain fluoride dari pasta gigi dan air, membantu memperbaiki email dengan mengganti mineral yang hilang selama "masa serangan asam." hal Ini dapat membantu memperkuat gigi Anda.

Namun, siklus dapat berulang kembali dan dapat menyebabkan hilangnya mineral di email. Seiring waktu, ini akan melemahkan dan menghancurkan enamel, sehingga membentuk rongga.
Sederhananya, rongga adalah lubang di gigi yang disebabkan oleh kerusakan gigi. Penyebab gigi keropos ini adalah hasil dari bakteri berbahaya yang mencerna gula dalam makanan dan menghasilkan asam.
Jika tidak ditangani dengan segera, maka rongga dapat menyebar ke lapisan gigi yang lebih dalam, sehingga menyebabkan rasa sakit dan kemungkinan menjadi penyebab gigi keropos hingga rusak total.

Tanda-tanda kerusakan gigi termasuk sakit gigi, nyeri saat mengunyah dan kepekaan terhadap makanan dan minuman manis, panas ataupun dingin.

1. Gula Mendatangkan Bakteri Jahat dan Menurunkan pH Mulut Anda

Gula seperti magnet bagi bakteri jahat. Adanya ini menjadi penyebab gigi keropos.
Dua bakteri destruktif yang ditemukan di mulut adalah Streptococcus mutans dan Streptococcus sorbrinus.

Kedua bakteri ini ibarat rayap yang menggerogoti gigi, seperti yang dijelaskan oleh Secipta, rayap adalah serangga hama yang mampu merusak gigi dengan memakan selulosa dalam kayu. Nah seperti itulah bakteri ini.

Keduanya memakan gula yang Anda makan dan membentuk plak gigi, yang merupakan film lengket, tidak berwarna yang terbentuk di permukaan gigi sehingga gigi akan keropos (2).

Jika plak tidak tersapu oleh air liur atau menyikat, lingkungan di mulut menjadi lebih asam dan gigi berlubang dapat mulai terbentuk.

Skala pH mengukur seberapa asam atau dasar larutan, dengan 7 netral.

Ketika pH plak turun di bawah normal, atau kurang dari 5,5, keasaman mulai melarutkan mineral dan menghancurkan enamel gigi (3, 4).

Dalam prosesnya, lubang kecil atau erosi akan terbentuk. Seiring waktu, mereka akan menjadi lebih besar, sampai satu lubang besar atau rongga muncul.

2. Kebiasaan Diet dapat Menyebabkan Kerusakan Gigi

Dalam beberapa tahun terakhir, para peneliti telah menemukan bahwa kebiasaan makanan tertentu akan memperbesar pembentukan rongga.

3. Mengkonsumsi Makanan Ringan Gula Tinggi

Pikirkan sebelum Anda memakan camilan manis. Banyak penelitian telah menemukan bahwa seringnya konsumsi permen dan minuman manis menyebabkan gigi berlubang (2, 5, 6).

Sering ngemil makanan tinggi gula akan meningkatkan efek pelarutan berbagai asam, sehingga menyebabkan kerusakan gigi.

Satu penelitian terbaru di antara anak-anak sekolah, bahwa ketika mereka mengemil kue dan keripik kentang akan beresiko empat kali terkena gigi berlubang dibandingkan anak-anak yang tidak ngemil (7).

4. Minum Minuman Beralkohol dan Asam

Sumber gula cair yang paling umum adalah minuman ringan bergula, minuman olahraga, minuman energi dan jus.

Selain gula, minuman ini memiliki kadar asam yang tinggi yang dapat menyebabkan kerusakan gigi.

Dalam sebuah penelitian besar di Finlandia, minum 1-2 porsi minuman manis sehari dikaitkan dengan 31% risiko lebih tinggi dari gigi berlubang (8).

Juga, sebuah penelitian di Australia pada anak-anak berusia 5–16 menemukan bahwa jumlah minuman manis yang dikonsumsi langsung berkorelasi dengan jumlah rongga yang ditemukan (9).

Terlebih lagi, satu penelitian yang melibatkan lebih dari 20.000 orang dewasa menunjukkan bahwa hanya satu kali minuman manis akan menghasilkan peningkatan 44% dalam risiko kehilangan 1-5 gigi, dibandingkan dengan mereka yang tidak minum minuman manis (10).

Ini berarti bahwa minum minuman manis lebih dari dua kali sehari hampir tiga kali lipat risiko kehilangan lebih dari enam gigi.

Untungnya, satu studi menemukan bahwa mengurangi asupan gula Anda hingga kurang dari 10% kalori harian mengurangi risiko kerusakan gigi (11).

5. Meminum Minuman Bergula

Jika Anda terus-menerus meminum minuman bergula sepanjang hari, inilah saatnya untuk memikirkan kembali kebiasaan itu. karena gula adalah salah satu penyebab gigi keropos.

Penelitian telah menunjukkan bahwa cara Anda meminum minuman mempengaruhi risiko Anda terkena gigi berlubang.

Satu penelitian menunjukkan bahwa meminum minuman manis dalam waktu yang lama atau terus-menerus akan meningkatkan risiko terkena gigi berlubang.

Alasannya adalah gula dapat mendatangkan bakteri berbahaya lebih banyak untuk melakukan pengeroposan pada gigi.

6. Makan Makanan Berpermen

Permen adalah makanan yang menyediakan sumber gula yang mampu bertahan lama, seperti permen keras, permen penyegar napas, dan lolipop. Makanan ini juga terkait dengan kerusakan gigi.

Ketika gula permen tinggal di mulut Anda lebih lama, gula secara bertahap akan dilepaskan. Ini medatangkan bakteri berbahaya di mulut Anda, sehingga mencerna gula dan menghasilkan lebih banyak asam.

Hasil akhirnya adalah periode demineralisasi yang berkepanjangan dan periode remineralisasi yang lebih singkat (3).

Bahkan olahan, makanan bertepung seperti keripik kentang, keripik tortilla dan biskuit rasa mungkin berlama-lama di mulut Anda dan menyebabkan gigi berlubang (12, 13).
Baca Juga: 11 Cara Mengecilkan Pori-Pori Wajah Secara Alami.

Tips Mencegah Gigi Keropos

Penyebab gigi keropos dapat diatasi dengan mengikuti beberapa tips yang akan kami berikan berikut ini.

Penelitian telah menemukan bahwa faktor-faktor lain yang dapat mempercepat atau memperlambat perkembangan gigi berlubang seperti air liur, kebiasaan makan, paparan fluoride, kebersihan mulut dan diet secara keseluruhan (3, 4).

Di bawah ini adalah beberapa cara Anda dapat mencegah kerusakan gigi dan gigi keropos:

1. Atur Apa yang Anda Makan dan Minum

Pastikan untuk makan makanan seimbang yang kaya biji-bijian, buah-buahan segar, sayuran, dan produk susu.

Jika Anda makan makanan manis dan minuman manis atau asam, makanlah dengan waktu makanan Anda.

Pertimbangkan untuk menggunakan sedotan saat minum minuman manis dan asam. Ini akan membuat gigi Anda kurang terpapar gula dan asam dalam minuman.

Selanjutnya, tambahkan buah atau sayuran mentah pada makanan Anda untuk meningkatkan aliran air liur di mulut Anda.

Kurangi Makanan Bergula

Makanan manis dan perment hanya boleh dimakan sesekali saja.

Jika Anda menikmati makanan manis, minumlah air. Air keran biasanya mengandung fluoride, untuk itu berkumurlah menggunakan air keras sehingga dapat mencairkan gula yang menempel di permukaan gigi.

Minum lah air putih yang tidak mengandung asam, gula atau kalori.

Praktekkan Kebersihan Mulut yang Baik

Tidak mengherankan, ada juga praktek kebersihan mulut yang salah.

Menyikat setidaknya dua kali sehari adalah langkah penting dalam mencegah gigi berlubang dan gigi keropos.

Disarankan untuk menyikat setelah setiap kali makan kapan saja dan kemudian lagi sebelum Anda pergi tidur.

Anda dapat lebih mempraktekkan kebersihan mulut yang baik dengan menggunakan pasta gigi yang mengandung fluoride, yang membantu melindungi gigi Anda.

Selain itu, merangsang aliran air liur membantu membasuh gigi untuk mendapatkan mineral yang bermanfaat.

Mengunyah permen karet bebas gula juga dapat mencegah penumpukan plak dengan merangsang produksi air liur dan remineralisasi.

Terakhir, tidak ada yang memastikan menjaga gigi dan gusi tetap sehat seperti mengunjungi dokter gigi setiap enam bulan sekali.

Nah itulah diatas Artikel Tentang Penyebab Gigi Keropos dan Cara Mencegahnya, Semoga Dapat Bermanfaat.


Share This:

Silahkan lihat artikel lainnya di bawah ini

0 Response to "Penyebab Gigi Keropos dan Cara Mencegahnya"

Posting Komentar

Jika Ingin Berkomentar, Dilarang Memasang Link Aktif atau Kode HTML Link aktif di Dalam Komentar. Anda dapat Memasang Link Aktif Dengan Setting Nama Komentar Sebagai Name/URL